10 Tips Yang Dapat Membantu Wanita Menangani dari Pengganggu di Tempat Kerja

By | Desember 24, 2018

Pengganggu di tempat kerja telah menjadi hal biasa. 66% perempuan pekerja ditindas. Selain itu, pria berperilaku kasar lebih sering daripada wanita. Dan di antara pelanggar, 61% adalah bos. Pengganggu mempengaruhi persepsi seseorang tentang diri sendiri dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Terkadang sangat sulit untuk tetap kuat. Terutama, ketika Anda diganggu oleh bos. Namun tetap penting untuk mencoba yang terbaik untuk melindungi diri sendiri.

Kami Aunur ingin berbagi dengan Anda beberapa kiat bagaimana melawan para pengganggu. Kami berharap ini akan membantu Anda bekerja dengan senang hati dan menyelamatkan saraf Anda.

1. Tetap menjadi wanita, dan jangan menjadi salah satu dari mereka.

© Pirang Resmi / MGM

Ketika bekerja dengan pria, jangan lupa bahwa Anda seorang wanita. Dan cobalah untuk menghindari menggoda dengan rekan kerja. Anda seorang kolega dan anggota tim, bukan objek keinginan. Anda seorang wanita cantik dan itu tidak akan berhasil tanpa pujian, tetapi lebih baik untuk membedakan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi.

Merasa setara dengan pria tanpa pertemanan. Mereka harus ingat bahwa Anda seorang wanita dan mereka harus mematuhi standar kesopanan tertentu di hadapan Anda: mereka tidak boleh bersumpah, tidak boleh memberi Anda nama panggilan, dan mereka perlu berbicara dan bersikap hormat.

2. Bullying dokumen

© Miss Austen Regrets / Film BBC

Tuliskan setiap insiden intimidasi secara terperinci. Tanggal, waktu, tempat, kata-kata, dan tindakan. Penting juga untuk mendokumentasikan siapa yang ada di dekat Anda saat ini dan dapat membuktikan intimidasi di masa depan. Simpan semua catatan di tempat yang aman sehingga tidak ada yang mengambil dan membuangnya.

Anda dapat memperingatkan pelaku tentang merekam percakapan Anda pada perekam suara atau kamera. Ini akan memaksa mereka untuk berperilaku lebih terkendali dan memikirkan kata-kata dan tindakan mereka. Semua bukti dan catatan yang disimpan dengan baik ini dapat membantu Anda membela kasus Anda.

3. Temukan Teman Kerja

© Ocean’s 8 / Warner Bros. Pictures

Biasanya, pelaku intimidasi tidak berperilaku kasar kepada satu orang saja. Anda dapat mendiskusikan situasi Anda dengan rekan kerja yang Anda percayai dan mencoba mencari teman. Lebih mudah untuk menolak bersama.
Semakin banyak orang yang akan melaporkan intimidasi, semakin baik hasilnya.

Pastikan teman Anda adalah orang yang dapat dipercaya yang akan mendukung Anda tidak hanya dalam kata-kata, tetapi juga mendukung Anda selama seluruh proses. Katakan kepada teman kerja Anda untuk mengumpulkan bukti intimidasi dan membuat rencana bersama untuk tindakan selanjutnya.

Baca juga:  Mengapa Anda Mengiler saat Tidur dan Bagaimana Cara Menghentikannya

4. Bicaralah dengan HR dan hindari pertemuan satu lawan satu.

© Erin Brockovich / Gambar Universal

Cobalah yang terbaik untuk tidak bersama si pengganggu satu-satu. Ketika Anda bertemu mereka di koridor atau tempat sepi lainnya, lebih baik tidak ambil bagian dalam percakapan. Di bawah tatapan orang lain, pelaku akan lebih tenang dan lebih sopan. Anda membutuhkan pihak ketiga untuk membuktikan kata-kata Anda di masa depan.

Setelah mencapai kesepakatan dengan saksi dan mengumpulkan semua bukti intimidasi, Anda harus melaporkannya kepada direktur SDM atau penyelia Anda. Buat 2 salinan – satu untuk Anda sendiri, yang lain untuk atasan. Ceritakan seluruh kisah intimidasi sesuai dengan catatan Anda , dan biarkan kolega Anda membuktikannya. Anda dapat mengirim catatan Anda melalui email untuk mendapatkan bukti banding Anda. Jika ini tidak membantu, lanjutkan ke poin berikutnya.

5. Pelajari Peraturan undang-undang.

Jika supervisor atau pekerja SDM Anda tidak dapat membantu Anda karena berbagai alasan (penggertak Anda adalah teman mereka, pekerja yang berharga, atau bahkan bos), Anda dapat merujuk ke pangkalan legislatif. Cari informasi tentang kasus yang sama dan pelajari hukum ketenagakerjaan dengan cermat. Hubungi otoritas yang berurusan dengan hak-hak pekerja.

Anda dapat mengunjungi pengacara dengan semua bukti yang dikumpulkan. Minta atasan Anda untuk menyediakan versi penolakan tertulis atau elektronik untuk menyelesaikan masalah Anda. Anda perlu mencoba memformalkan semua pernyataan dan banding Anda secara resmi, sehingga nantinya Anda dapat menggunakannya di pengadilan.

6. Hindari rencana pelaku intimidasi

Sang pengganggu ingin membuat Anda emosi negatif dan menegaskan diri dengan biaya Anda. Mereka akan dengan senang hati membuat Anda menangis dan membuat Anda gugup. Tapi Anda mungkin bisa mengejutkan mereka. Cobalah untuk mengabaikan pelaku dan tetap tenang. Ini akan membingungkan dan membuat penindasan menjadi membosankan. Berikut adalah beberapa teknik yang dapat membantu Anda.

  • Cara yang paling jelas dan termudah adalah mencoba meninggalkan ruang di mana pelaku berada. Buat jarak sebanyak mungkin antara Anda dan mereka. Berperilaku seperti Anda tidak melihat mereka.
  • Untuk menenangkan Anda dapat melewati alfabet atau menghitung sampai sepuluh dalam pikiran Anda.
  • Bayangkan sebuah tembok di antara Anda dan si pengganggu. Visualisasikan bagaimana kata-kata kasar dan kasar mereka memantul dari dinding ini tanpa menyentuh Anda.
  • Arahkan hal-hal negatif, yang diperoleh dari intimidasi, ke arah yang positif dan mengalihkan perhatian Anda. Terlibat dalam menggambar, olahraga, atau musik.
  • Hentikan diri Anda dari menggunakan kata-kata kasar dalam menanggapi pengganggu. Lebih baik untuk menuliskannya nanti jika Anda mau. Jangan turun ke level pelaku.

7. Ubah pola perilaku dan sikap Anda

Pola Perilaku

Cobalah untuk mengubah sikap Anda terhadap intimidasi. Jika memungkinkan, jangan menunjukkan rasa tersinggung dan marah. Bereaksi terhadap pengganggu dengan cara yang dingin dan sesedikit mungkin. Jawab dengan frasa satu baris pendek dengan suara tenang dan percaya diri, tanpa iritasi atau gangguan. Jangan berbicara dengan lembut, berbicara dengan keras dan jelas.

Baca juga:  Ketahui! 7 Tanda Bahaya dari Arteri Tersumbat yang Sering Kita Abaikan

Gunakan tubuh Anda untuk keuntungan Anda. Pose percaya diri, gerakan terkendali, postur yang baik – semua ini menciptakan efek positif pada pelaku. Cobalah untuk menempati ruang sebanyak mungkin untuk terlihat lebih mengesankan. Berdiri dengan kaki tegap, luruskan bahu, dengan dagu terangkat. Manipulasi ini akan memberi Anda perasaan percaya diri dan kekuatan.

8. Bersiaplah ketika ada pengganggu.

© Depositphotos.com

Lebih baik memikirkan apa yang bisa Anda katakan kepada pelaku intimidasi terlebih dahulu. Berbicara dari hati dengan hal pertama yang terlintas dalam pikiran bukanlah ide terbaik. Jadikan pesan Anda sederhana dan jelas. Ingatlah untuk menggunakan frasa pendek. Jangan mencoba membalas dan menyinggung pelaku.

Jika memungkinkan, bawa apa yang telah dikatakan kepada Anda dengan humor dan kebaikan. Dengan bantuan lelucon yang bagus, Anda dapat mengubah intimidasi menjadi pujian. Ini akan membuat pelaku lengah. Lihatlah ke mata si pengganggu dengan percaya diri dan minta mereka untuk menghentikan perilaku tidak sopan mereka. Bersikaplah asertif dan buat tubuh Anda bicara seperti yang tertulis di poin sebelumnya.

9. Bersiaplah untuk membela diri.

Sayangnya, kadang-kadang pelaku intimidasi tidak lagi sekadar verbal dan menjadi fisik. Ada banyak teknik yang akan membantu Anda mempertahankan dan membebaskan diri. Kami akan mendaftarkan beberapa dari mereka di sini.

  • Lindungi wajah Anda. Tekuk lengan Anda, tekan dengan kuat ke tubuh Anda, dan bawa kepalan tangan ke wajah Anda.
  • Tekan ke bawah pada mata si pelaku intimidasi atau jakun, atau pukul telinga mereka.
  • Kalahkan pelaku sekeras yang Anda bisa. Cobalah untuk memukul mata, hidung, dan lutut mereka. Sambil meregangkan leher Anda, cobalah mematahkan hidung pelaku dengan dahi Anda.
  • Anda bisa menyerang dengan lutut di perut atau pangkal paha.
  • Jika Anda meraih dari belakang, injak tumit Anda pada kaki pelaku intimidasi. Jika Anda memiliki sepatu dengan tumit, dorong tumit ke kaki pelaku sekeras yang Anda bisa.
  • Tendang lutut mereka dengan kaki Anda.
  • Ketika Anda menyadari bahwa pelaku intimidasi lemah dan bingung, lari mencari bantuan. Berteriak sekeras mungkin.

10. Jangan salahkan dirimu.

Don’t blame yourself

© Mean Girls / Paramount Pictures

Ditindas bukan salahmu. Salah satu alasannya adalah keinginan pelaku untuk meningkatkan harga diri mereka. Anda dapat mencoba berpikir mengapa Anda menjadi target. Dan cobalah untuk menerimanya dengan cara yang positif. Itu tidak berarti bahwa Anda adalah orang yang lemah. Sebaliknya, Anda adalah kepribadian yang kuat yang mereka coba hancurkan . Anda memiliki pendapat sendiri dan siap untuk mempertahankan perspektif Anda.

Akhir Kata

Anda dapat mencoba mengambil penyalahgunaan dan mengubahnya menjadi positif dengan memperbaiki diri sendiri. Belajarlah dari kesalahan Anda, kerjakan ketahanan, ketegasan , dan kepercayaan diri Anda . Anda dapat membuat daftar pencapaian dan kekuatan Anda dan memikirkannya ketika Anda mendengar kata-kata kasar. Tetap sopan, positif, dan lakukan yang terbaik saat bekerja. Rekan kerja Anda akan menghargainya.

Pernahkah Anda diintimidasi di tempat kerja? Apakah Anda punya saran lain tentang cara menghadapi pelaku intimidasi? Ceritakan kisah Anda pada kami di komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.